Karakter Pasien Tattoo Yang Bikin Sebel

Selain memerlukan ketelitian dan konsentrasi, bikin tato juga perlu kesabaran. Yanto, 29 tahun masehi; tukang tato profesional yang sudah diakui di seluruh alam semesta ini, punya sedikit cerita dibalik kesuksesannya tentang beberapa karakter pasien tato yang seringkali bikin dia zengkel dan zebel.

Yang kayak gimana, tuh?
Langsung aja, cekidot!

1. Pasien Rewel.


Nggak semua orang punya karakter tenang pas lagi di tato. Biasanya, pasien yang baru pertama kali  bikin tato akan merasa cemas dan tegang ketika proses tato akan segera dimulai. Takut gambarnya salah, lah.. Takut kulitnya sobek sampe lepas dari kulit dan jatuh ke lantai, lah.. Macem macem. Kayak gini nih kejadian yang sering dialami Yanto..

"Mas, jangan sakit-sakit ya! Baru pertama tato, nih."  Ujar si pasien dengan muka cemas dan bercucuran keringat nabati.

"Nggak kok, mas. Tenang aja ya.."  Jawab Yanto dengan penuh wibawa dan sesekali mengeluarkan suara batuk.

"Oke, mas. Kalo bisa pake jarum yang lunak aja ya!"  Permintaan si pasien mulai tak ada logika. Yanto pun mendadak murka dan langsung mengganti jarum tato dengan sebilah keris. 

2. Pasien Cerewet.


Biar rilex dan nggak tegang, biasanya ada pasien yang ngajakin ngobrol pas lagi tato. Ini asik karena nggak kerasa sambil ngobrol tau-tau tatonya udah kelar. Tapi.. ada beberapa pasien yang ngajak ngobrolnya malah justru annoying dan ganggu konsentrasi si tukang tato. Kayak gini nih contohnya..

"Mas, zodiakmu apa?"  Tanya si pasien.

"Aquarius."  Jawab Yanto singkat.

"Wuidih! Aquarius cie.. Aqua? Aqua apa yang rius? Hihihi. Ya aquarius, lah! Hohoho."  Si pasien mulai menunjukan gejala hepatitis C dan Yanto ingin menabrakan diri ke kapal feri.

"Eh! Kalo dawet itu bikinya pake apa ya? Menurut mas, apa sih bedanya dawet sama cawet?"  Pertanyaan si pasien mulai delusional.

"Beda, mas. Kalo dawet itu dilihat doang udah bikin seger. Nah, kalo cawet itu mirip mukamu, mas. Kusut."  Sahut Yanto dengan zebel seraya ingin menampar mulut si pasien dengan gapura.

"WAAAAAAA...WUUUAAAADUUOOOH!!!"  Tiba-tiba muncul suara histeris bercampur busa sabun cuci dari mulut si pasien. Setelah diselidiki, ternyata suara itu muncul gara-gara Yanto nggak fokus dan  tanpa sengaja nyoblos jarum tatonya terlalu dalem sampai tembus ke usus.

Nah, itu dia..
So, buat yang mau bikin tato, jangan tiru contoh di atas ya. Santai aja. Tenang, kalo kamu tato di tukang tato yang udah profesional, prosedurnya jelas dan sterilisasi terjamin, kok. Alat dan bahan yang digunakan juga khusus dan aman buat tubuh.

Tips: Kalo pas lagi ditato dan tiba-tiba panik gara-gara ngerasa sakit, ambil nafas yang panjang, gerak-gerakin jempol kaki sampai putus. Jangan pernah ditato sambil bulu tangkis, karena ditato sambil bulu tangkis itu justru bikin badan kamu banyak gerak yang bisa menyebabkan salah paham.