Samsul Pengen Ganti Hape

Eh, lo nggak ganti hape aja ya? Kemarin gue beli ini cuma 3 juta. Enak lho, bisa download banyak aplikasi,” ujar Antong sambil mamerin hape barunya.

Enggak dulu deh, duitnya masih kepake buat kebutuhan lain nih. Lagian ini hape aplikasi keypadnya masih fungsi kok,” jawab Samsul sembari memasukan hapenya ke dalam mulut.

Semakin kesini semakin banyak gadget-gadget baru bermunculan. Harga-harganya pun sangat bersaing. Samsul yang hidupnya pas-pasan nggak bisa nikmatin gonta-ganti hape kayak temen-temennya. Selain nggak punya duit yang cukup buat ganti hape, duit Samsul juga masih banyak kepake buat kebutuhan lain. Buat bayar kost dan makan sehari-hari aja kadang masih mepet banget. Gaji kerja yang pas-pasan bikin Samsul harus ekstra hemat dan berpikir cerdas menggunakan uangnya.

Antong (Anak Tongkrongan) adalah anak yang paling kaya diantara temen-temen Samsul yang lain. Semua temen selalu siap kalo Antong ngajakin jalan atau nongkrong dimana aja dan kapan aja. Karena nongkrong sama Antong pasti selalu di traktir, nggak pernah keluar duit, dan pulang selalu dalam keadaan kenyang. Dalam setahun ini, Antong udah ganti hape sampai 15 kali. Tiap ada hape terbaru Antong selalu punya. Dan yang paling bikin iri, Antong nggak pernah beli hape pake duitnya sendiri, semua keinginan Antong udah langsung masuk daftar belanjaan ortunya.

Ngomongin soal perkembangan jaman, Samsul punya penyakit teknologi yang sangat menyiksanya. Iya, Samsul gaptek banget. Pernah suatu hari Samsul pengen punya lagu terbarunya Radja yang Benci Bilang Cinta tapi nggak tau cara downloadnya gimana. Akhirnya Samsul main ke tempat Antong dan diam-diam ngambil hapenya Antong buat nyetel lagunya Radja terus direkam pake Voicenote…

Suatu ketika Samsul berpikir mulai butuh hape baru dengan fitur lengkap untuk meluaskan koneksinya. Yah, namanya juga kerja serabutan, jadi kalo pas lagi sepi kerjaan, Samsul bisa cari-cari lowongan di internet tanpa harus mampir ke warnet. Walaupun Samsul cuma ngerti soal internet sebatas buka Facebook dan situs-situs dewasa.. Tapi Samsul punya niat untuk berkembang seiring dengan berkembangnya teknologi.

Sore harinya Samsul langsung pergi ke toko buku buat numpang baca majalah PULSA. Majalah yang isinya tentang daftar harga-harga hape, mulai dari baru sampai bekas semua lengkap. Sampai akhirnya Samsul menemukan daftar hape murah yang dia idam-idamkan. Hape layar sentuh, udah bisa buat foto-foto tanpa harus nyedot pulsa, cuma 500 ribu, kameranya 4 megapixel, dan disitu juga tertulis kondisi hapenya masih mulus banget walaupun bekas.

Tanpa ragu-ragu akhirnya Samsul langsung sms nomer si penjual dan nggak sampai lima menit smsnya langsung dibales! Si penjual minta pembayarannya via transfer dan barangnya  dikirim. Samsul langsung bingung seketika dan bertanya, “Mas, aku bingung maksutnya gimana? Transfer lewat bluetooth bisa ndak?” Kemudian sms pun tak terbalas sampai berminggu-minggu berikutnya.

-tamat- -hehehe-